Januari 22, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Kanada dan sejumlah negara yang merilis halaman vaksin Pemerintah-19

KOMPAS.com – Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengonfirmasi biaya vaksin tersebut virus corona Penduduknya akan ditanggung oleh pemerintah atau akan bebas.

Dilaporkan CBC News, Kamis (10/12/2020), pejabat kesehatan Kanada pada Rabu (9/12/2020) menyetujui penggunaan vaksin yang diproduksi oleh Pfizer-Bioendech.

Dalam jumpa pers, Kamis (10/12/2020), Trudeau mengatakan, “Saya umumkan bahwa pemerintah federal akan menerima sepenuhnya harga vaksin ini.

Dia mengungkapkan dosis 30.000 Vaksin Pfizer akan tiba di Kanada dalam beberapa hari mendatang.

Kanada telah memesan 20 juta dosis vaksin virus corona Dari Pfizer-Biotech. Sebanyak 249.000 ukuran ditargetkan mendarat di Kanada bulan ini.

Baca juga: Beberapa peserta uji vaksin Pfizer di Amerika Serikat memiliki argumen Bells, apa itu?

Negara yang menyediakan vaksin secara gratis Govit-19

Dengan pengecualian Kanada, banyak negara telah mengkonfirmasi penghapusan vaksin Govit-19 Untuk warganya. Berikut daftarnya:

1. Amerika Serikat

Laporan dari Healthline, Kamis (10/12/2020), saat Penyebaran virus korona secara internasional, Vaksin Covit-19 Akan gratis untuk semua warga negara Amerika Serikat, tanpa kecuali.

Biaya administrasi untuk janji temu terkait imunisasi juga gratis. Pengabaian biaya vaksin dijamin oleh perusahaan asuransi swasta dan Health Services and Resource Management (HRSA).

2. Inggris

Dilaporkan berita BBC, Badan Kesehatan Nasional Inggris (NHS), Jumat (11/12/2020) membenarkan bahwa warga Inggris tidak akan dikenakan biaya vaksin Covit-19.

NHS memastikan bahwa setiap orang divaksinasi. Namun, itu akan ditawarkan berdasarkan prioritas dimulai dengan petugas kesehatan, penghuni dan pekerja panti jompo.

Baca juga: Vaksin Halal Covit-19 tidak boleh diabaikan, bagaimana prosedur sertifikasi halal MUI?

3. Prancis

Dikutip dari Compass.com, Jumat (4/12/2020), Prancis menegaskan bahwa vaksin Covit-19 gratis untuk semua orang di sistem jaminan sosialnya.

READ  Aneh saat melawan Everton, Arsenal memiliki rekor terburuk sejak 1974-1975

Perdana Menteri Prancis Jean Costex telah mengumumkan bahwa pemerintah telah menyisihkan sekitar 1,5 miliar euro (Rp 25,7 triliun) dari anggaran Jaminan Sosial tahun depan untuk menutupi biaya vaksin.

Costex menegaskan bahwa vaksinasi tidak wajib, tetapi pemerintah mendorong sebanyak mungkin orang untuk mendapatkan imunisasi.

4. Jepang

Pada Rabu (2/12/2020), parlemen Jepang mengeluarkan undang-undang untuk mengimbangi biaya vaksinasi virus corona kepada warga.

Kemudian, pemerintah Jepang akan menanggung biaya vaksinasi untuk seluruh warganya.

Pemerintah Jepang telah menyisihkan anggaran sebesar 671,4 miliar yen (sekitar $ 91,4 triliun) untuk tujuan ini.

Baca juga: Rumah Sakit Swasta Buka Pre-Order Vaksin Covid-19, Perlu Pesan Sekarang?

5. Arab Saudi

Kementerian Kesehatan Saudi telah mengumumkan bahwa vaksin Kovit-19 akan gratis untuk semua yang tinggal di Kerajaan.

Pemerintah berharap pemerintah akan memiliki cukup vaksin untuk mencakup 70 persen populasi negara itu pada akhir 2021, kata kementerian itu.

Vaksinnya gratis Ini menargetkan 70 persen warga dan Kerajaan yang tidak kontrak dengan Pemerintah-19.

6. Belgia

Menteri Kesehatan Belgia Frank Vandenbrook mengatakan pemerintah berencana untuk membangun Obat antivirus korona Tersedia secara gratis untuk 70 persen populasi atau sekitar 8 juta orang.

Injeksi vaksin tidak wajib, tetapi akan ditentukan berdasarkan kelompok prioritas.

Baca juga: Eric Tohir menyerukan kode QR dalam vaksin Pemerintah-19 untuk menghindari pengalihan

7. Portugal

Pada Kamis (3/12/2020), Portugal mengumumkan rencana vaksinasi virus corona sukarela dan gratis.

Pemerintah Portugis menargetkan untuk memvaksinasi sekitar 10 persen penduduk pada tahap pertama mulai bulan depan.

Vaksin Govit-19 lebih disukai untuk orang yang berusia di atas 50 tahun dengan kondisi (komorbid) yang sudah ada sebelumnya seperti masalah paru-paru.

READ  Hasil Liga Premier dan Liga Spanyol tadi malam: Man United dan Atletico memuncaki klasemen: Sepak bola

8. Indonesia (terbatas)

Dikutip dari Compass.com, Sabtu (12/12/2020), pemerintah menargetkan 107 juta orang sebagai kelompok prioritas penerima vaksin.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kesehatan, Dr. City Nadia Darmiji.

Dari jumlah tersebut, diperkirakan 32 juta diperkirakan gratis, sementara 75 juta diharuskan membayar vaksin.

“Ya, jadi perkiraan awal jumlah ini seharusnya mencapai 67 persen orang yang terkena sistem kekebalan,” kata City. Compass.com, Selasa (8/12/2020).

Baca juga: Tak mau melangkah maju, Djokovic ingin membayar vaksin Pemerintah-19 bersama masyarakat

KOMPAS.com/AkbarBayuTamdomo
Infografis: Pengantar Vaksin Sinovac