Maret 4, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Ketahuilah, mode pembajakan akun WhatsApp secara tidak benar mencakup semua kredit halaman

KOMPAS.com – Metode baru peretasan akun Bagikan Sekali lagi membuat masyarakat tidak stabil.

Di media sosial dan berbagai grup obrolan WhatsApp, beberapa cerita tentang mode tidak dibagikan Pembajakan akun WhatsApp.

Pada titik ini, mode berada di selimut yang salah Memasukkan Pulsa / Voucher Game ke nomor pengguna, diikuti dengan permintaan kode kata sandi satu kali (OTP).

Beberapa pengguna WhatsApp juga berbicara Compass.com Mode peretasan masih beredar di tahun 2021.

Modus peretasan dimulai dengan pesan WA yang dikirim ke nomor tak dikenal (biasanya mengaku sebagai kasir minimarket) untuk mengirim enam digit kode OTP yang tercantum di daftar SMS yang diterima pengguna.

Baca juga: Benarkah WhatsApp GB atau WhatsApp Mode bisa mencuri data pengguna?

Beberapa teks di SMS ditulis dalam karakter Thailand dan menyertakan tautan yang mirip dengan contoh berikut:

Screenshot
Contoh mode hack WA

Berdasarkan pengalaman bersama ag Hanakogil_, Setelah mengirimkan kode OTP yang disebutkan dalam SMS ke nomor tidak dikenal yang mengaku sebagai kasir minimarket, diketahui bahwa akun WA miliknya sudah tidak bisa digunakan lagi.

Modus Peretasan sosial

Hacking mode WA adalah bagian dari latihan menyamar sebagai kasir minimarket yang salah memasukkan kode voucher / game Peretasan sosial.

Untuk memulai Di tepi23 Januari 2020, mode hampir serupa pernah beredar sebelumnya. Bedanya, para peretas mengaku sebagai teman korban.

READ  Ini adalah saudara perempuan Michael Yukinobu de Frettes, MOT, aktor pria video seks Giselle

Namun, tujuan akhirnya tetap sama, yakni pelaku mengetahui kode OTP yang dikirimkan melalui SMS ke nomor korban. Kode OTP ini digunakan untuk mendapatkan akun WA korban.

Kode OTP bukan sembarang kode enam digit. Ini adalah kode yang dikirim oleh WhatsApp ke nomor ponsel melalui SMS untuk memverifikasi akun WA pengguna.

“Dengan membagikan nomor itu, teman saya secara tidak sengaja membiarkan peretas masuk ke akunnya,” tulis John Porter. Di tepi.

Baca juga: Lihat cara melindungi akun WhatsApp dari peretasan!

Jangan pernah membagikan kode OTP

Ada dua hal yang harus diperhatikan oleh pengguna WA, untuk mengurangi kemungkinan suatu akun di-hack oleh orang lain, yaitu:

  • Jangan membagikan kode OTP WhatsApp enam digit dengan siapa pun, termasuk orang tua, saudara kandung, dan teman dekat. Tidak ada yang berhak meminta kode yang dikirim WhatsApp kepada pengguna melalui SMS. Jadi, jangan pernah berpikir untuk membagikannya.
  • Jika terjadi sesuatu yang buruk, misalnya kode OTP telah dikirim, maka buatlah kode pos WhatsApp, yang akan bertindak sebagai penghalang lain untuk mencegah peretas mengakses akun pengguna.

Kemudian aktifkan fitur kode

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kode PTP berfungsi agar peretas tidak dapat langsung masuk ke WA setelah menerima kode OTP, karena aplikasi WA akan meminta kode PIN enam digit untuk verifikasi lebih lanjut.

Berikut cara menerapkan fitur kode pos di WA:

  • Buka WhatsApp dan klik pada tiga titik di kanan atas layar
  • Tekan “Pengaturan”> “Akun” dan pilih “Verifikasi Dua Langkah”
  • Tekan “Activate” dan kemudian tentukan PIN enam digit

Langkah selanjutnya tidak wajib, tetapi menambahkan alamat Surel Memungkinkan pengguna untuk memulihkan akun jika mereka lupa kode PIN.

READ  Berikut cara menggabungkannya untuk digunakan dengan transaksi reguler dan otomatis CVT Anda

WhatsApp sesekali akan menanyakan satu persatu saat pengguna membuka aplikasi agar pengguna tidak mudah melupakannya.

Baca juga: Ini karena WhatsApp menyimpan data pengguna 90 hari setelah akun dihapus

Jangan klik link tersebut

Memulai, kecuali untuk melindungi kerahasiaan kode OTP Indian Express, 30 Januari 2020, pengguna WA tidak boleh secara tidak sengaja mencolek tautan yang mereka terima, yang bisa sangat mencurigakan.

Sebelum memutuskan untuk membuka link tersebut, ada baiknya tanyakan terlebih dahulu kepada kontak yang mengirimkan link tersebut tentang isi link yang dikirimkan.

Pulihkan akun yang diretas

Untuk memulai Forbes, 25 Januari 2020, Pengamat Keamanan Cyber ​​Jack Toffman, Jika sudah ada yang mengirimkan kode OTP, masih ada cara untuk memulihkan akun.

“Jika Anda menjadi korban penipuan ini, Anda dapat me-reboot perangkat Anda dengan SMS baru dan menyalakan semuanya kembali,” kata Toffman.

Menurut Toffman, begitu pengguna menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan, Meng harus melakukannya-Kedua Masukkan kembali WhatsApp dan masukkan kembali nomor yang digunakan untuk WA.

Pengguna akan menerima SMS verifikasi dari WhatsApp. Masukkan enam digit kode OTP, dan kemudian akun Bagikan Orang yang diretas akan segera logout dan korban dapat mencairkan akun WA miliknya.

Namun, Toffman memperingatkan bahwa peretas dapat mengirim kode SMS yang berisi OTP palsu untuk membingungkan pengguna yang mencoba memulihkan akun mereka.

KOMPAS.com/AkbarBayuTamdomo
Bagan: Cara melindungi akun WhatsApp dari peretasan