Mei 15, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Saatnya Man United panik: Oxygen Zone Ball

Manchester Manchester United Harus pergi Liga Champions Setelah kalah melawan delegasi Jerman, R.P. memenangkan pertandingan terakhir Grup H Liga Champions 2020-2021. Leipzig. Pada Senin (9/12/2020) di Stadion Red Bull Arena WIB, Ole Gunner Soslgageer mengakui kekuatan pasukan Julian Knucklesman dengan skor 3-2.

Untuk itu, Man United akan bermain di Europa League, kompetisi kasta kedua klub-klub dari benua biru. Ini bukanlah yang diinginkan para pemain, termasuk Soscare.

Namun, setelah melihat performa Man United di Liga Champions musim ini, mereka tampil tangguh di laga-laga pembuka. Mereka menang untuk Paris Saint-Germain. Anda merindukan rumah.

Baca juga: Man United Keluar dari Liga Champions, berdesakan di Ole Out Metzos

Saat mereka menahan Leipzig di pertandingan berikutnya, tidak ada yang menyangka Man United akan menghancurkan wakil Jerman tersebut. The Red Devils menang 5-0.

Tim Man United sepertinya bisa mencapai panggung dengan mudah, namun justru kalah dari wakil Turki, Istanbul Pasakshir. Man United menang saat menjamu Basakshir di Old Trafford.

Dengan sembilan poin di game kelima, Man United benar-benar cukup bagus untuk lolos ke 16 besar. Mereka juga kalah dari Leipzig dengan dua gol di menit-menit awal yang berakhir imbang 3-2.

Itu di Liga Champions. Di Liga Inggris, penampilan Setan Merah juga normal. Mereka telah mengalami tiga kekalahan. Kalaupun menang, mereka harus bekerja keras setelah tertinggal dulu.

Sejauh ini, ada empat laga yang dimenangkan Man United setelah lebih dulu menyetujuinya. Akhirnya, mereka membalas 3-1 melawan West Ham United.

Foto / Reuters

Man United saat ini berada di urutan ke-6 di Liga Premier dengan 19 poin, lima poin di belakang Tottenham Hotspur. The Red Devils masih memiliki persaingan, namun dengan performa yang tidak menentu, Man United harus panik. Setidaknya saran mantan kapten mereka Roy Keane.

READ  Rasakan performa rendah dalam latihan bebas MotoGP Portugis, Marc Marquez: Saya lelah! : Game Okason

“Saya mengarahkan kepala saya kepada pemain yang tidak tertarik pada sepak bola,” katanya kepada Mirror, Rabu (9/12/2020) setelah kekalahan Man United dari Arsenal di Old Trafford.

‚ÄúTerkadang Anda mengatakan ‘tidak ada alasan untuk panik’. Tetapi hasil dan pertunjukan mengatakan Anda harus panik. “

“Saya belum pernah melihat seorang manajer yang saya percaya akan menginspirasi saya. Itu datang dari dalam. Saya khawatir tentang Manchester United sekarang.”

“Kurang energi, antusiasme, dan kualitas yang benar-benar kurang. Itu membuat saya sangat khawatir. Tidak berkualitas, tidak tenang.

“Saya belum melihat seorang pemimpin di sana. Ada kekurangan kualitas yang nyata. Ada jalan panjang untuk pergi ke klub ini,” pungkasnya.