Mei 14, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Soyuz MS-17 kembali ke Bumi

Soyuz MS-17 kembali ke Bumi setelah 6 bulan di luar angkasa

Soyuz MS-17 Deskripsi Return to Earth. Foto: medcom.id

Soyuz MS-17 kembali ke Bumi setelah diluncurkan pada 14 Oktober 2020. Karya ini merupakan penggunaan pertama dari pesawat Ultrafast terencana atau dua orbit probe Soyuz. Tiga anggota awak dibawa ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam misi ini. Awak Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) NASA, Kathleen Robbins, tersenyum setelah mendarat di Bumi menggunakan kapsul Soyuz MS-17.

Misi tersebut mencakup kapten eksplorasi ruang angkasa Rusia dan teknisi masing-masing, Rusia (Roscosmos) dan Amerika Serikat (NASA). Soyuz memiliki tempat dalam banyak sains, termasuk salah satu tes ESA yang paling lama berjalan.

Tersebar di sekitar Stasiun Luar Angkasa Internasional, kantong oranye ini menggunakan dosimeter untuk mengumpulkan tingkat radiasi. Eksperimen tersebut telah memantau tingkat radiasi sejak 2009.

Baca Juga: Badai Luar Angkasa Terdeteksi untuk Pertama Kali di Kutub Utara

Soyuz MS-17 kembali ke Bumi dengan tiga awak ISS

Diluncurkan oleh Insider perjalanan luar angkasa, kapsul Soyuz MS-17 mendarat di daerah terpencil di Kazakhstan pada Sabtu, 17 April 2021. Kapsul itu terdiri dari tiga awak Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Ketiga kru tersebut adalah Kathleen Robbins NASA dan dua astronot Roscosmos, Sergei Ryzykov dan Sergei Good-Sverkov.

Dalam proyek aslinya, astronot Nikolai Sub 2 dipilih sebagai teknisi penerbangan, menunggu NASA memutuskan apakah akan membeli kursi untuk terbang di Soyuz. Pada Mei 2020, NASA membeli ruang di Soyuz dan mengganti astronot Kathleen Robbins dengan Mark D. Beralih dengan Vande Hay.

Awalnya, astronot Anatoly Ivanishin dan Ivan Wagner dipilih sebagai komandan dan teknisi penerbangan.

Karena epidemi Kovit-19, Roscosmos mengoperasikan dua astronot dengan aman sehingga pesawat dapat beroperasi tanpa penundaan. Belum diketahui secara pasti apakah NASA berencana menambah astronot mereka ke kru.

Baca Juga: Astronot Muslim di Luar Angkasa Hadapi Tantangan Ibadah dengan Unik

Mesin pesawat Soyuz MS-17 terbakar untuk pembakaran orbital

Badan antariksa Rusia Roskosmos menjelaskan bahwa mesin pesawat Soyuz MS-17 Rusia bekerja untuk membakar di orbit. Pesawat itu membawa astronot Sergei Ryzykov dan Sergei Kot Sverkov serta astronot Amerika Kathleen Robbins.

READ  Ibarat komet, Merkurius ternyata memiliki komet

Untuk melakukan operasi tersebut, orbit dengan 3 awak melakukan pembakaran selama 4,5 menit. Pesawat lepas landas dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada pukul 4:34 pagi waktu Moskow. Di sisi lain, angkatan udara pencarian dan penyelamatan telah meninggalkan Wilayah Militer Pusat Rusia. Mereka pergi ke lokasi pendaratan, di mana Soyuz MS-17 akan kembali ke Bumi dan mendarat di Kazakhstan.

Tim mengerahkan beberapa helikopter dan pesawat untuk memastikan upaya pencarian dan penyelamatan selama pendaratan. Setidaknya 12 helikopter Mi-8 MTV 5-1 terbang di atas militer Rusia, dan dua pesawat angkut On-12 dan On-26 yang berangkat dari Distrik Militer Pusat di bandara Jiskaskan, Biconur dan Karakanda. Area pemulihan terletak 147 kilometer tenggara Jiskaskan.

Tim pencari ini lengkap dengan peralatan, tim penyelamat dan tim medis. Lokasi pasti pendaratan akan ditentukan oleh on-26 kru. Selain itu, pesanan telah dikeluarkan untuk tim pemulihan darat untuk area pendaratan utama dan alternatif. Ini bertujuan untuk membawa Soyuz MS-17 ke Bumi dengan keamanan terjamin.

Pecahkan rekor dan lakukan perjalanan hanya 3 jam ke luar angkasa

Satu astronot Amerika dan dua astronot Rusia memecahkan rekor waktu tempuh terlama di luar angkasa hanya dengan 3 jam. Kapsul Soyuz MS-17 meluncur dari Pykonor Cosmotrome di Kazakhstan pada pukul 10:45 waktu setempat. Tiga jam tiga menit kemudian, kapsul Soyuz MS-17 mendarat di ISS setelah dua kali mengorbit Bumi.

Sebelum menggunakan booster kecil untuk navigasi, pesawat ruang angkasa harus beradaptasi dengan kecepatan dan ketinggian stasiun luar angkasa. Misi Demo-2 juga memiliki kondisi yang tidak menguntungkan, di mana ISS terpaksa mundur setelah awak terakhir diluncurkan.

Pada pelayaran terakhir ini, tidak hanya lebih cepat dari pelayaran sebelumnya, tetapi juga berasal dari misi kargo apa pun. Kapsul Soyuz akan dipasang di Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga 21 Oktober. Kapsul tersebut akan digunakan oleh astronot NASA Chris Cassidy. Nantinya, astronot dari Rusia, Anatoly Ivanishin dan Ivan. Mereka akan membawa Soyuz MS-17 kembali ke Bumi. (R10 / HR Online)

READ  Chelsea 3-1 Leeds: Blues menguasai Liga Premier, menanggapi impian suporter Lampart untuk menang

Penerbit: Jujang