Juli 30, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Foto NASA / JSC ini menunjukkan astronot Steven L. Smith dan John M. Grinsfield selama Operasi ExtraVahular (EVA) pada bulan Desember 1999 di pemeliharaan Teleskop Hubble.

Hubble menemukan kembali kluster global di seluruh galaksi Scorpio

KOMPAS.com – Teleskop Di ruang hampa, Hubble Tampaknya telah benar-benar kembali ke PM. Kali ini, salah satu kamera menangkap dan menemukan kembali cluster Bintang dari Rasi bintang Scorpio.

Kelompok Global Atau Sekelompok bola Jaraknya sekitar 35.000 tahun cahaya dari Bumi Fisika, Rabu (21/7/2021).

tim bola Sekelompok bintang berbentuk bola yang menyatu oleh gravitasi. Di Gugus bintang Ini biasanya berisi beberapa bintang tertua di galaksi mereka.

Gugus global ini berada di konstelasi Scorpio dan diberi nama NGC6380.

Baca juga: Anehnya, gugus bintang ini memiliki populasi lubang hitam besar

Informasi, inspirasi dan Intelijen dari Surel Kamu.
Registrasi Surel

Dalam gambar gugusan bintang yang ditangkap Teleskop Hubble Ini menunjukkan bintang yang sangat terang yang disebut HD 159073, yang berjarak sekitar 4.000 tahun cahaya dari Bumi.

Bintang Ini adalah tetangga terdekat ke Bumi dengan gugus bintang NGC 6380.

Gambar kluster global ini diambil oleh kamera Whitefield Camera 3 Teleskop Hubble. Kamera memiliki pandangan lebar, yang berarti dapat memotret area langit yang relatif luas dengan sangat detail.

NGC6380 tidak akan menjadi nama yang menarik untuk gugus bintang global yang ditangkap kembali oleh kamera Hubble.

Baca juga: Pemandangan unik nebula kupu-kupu, ledakan bintang yang ditangkap oleh NASA Hubble

NASA / JSC melalui AP Foto NASA / JSC ini menunjukkan astronot Steven L. Smith dan John M. Grinsfield selama Operasi ExtraVahular (EVA) pada bulan Desember 1999 di pemeliharaan Teleskop Hubble.

Namun, penamaan ini mengacu pada gugus bintang yang tercantum dalam daftar publik baru, yang pertama kali disusun pada tahun 1888.

Namun, gugus bintang dikenal dengan banyak nama lain.

READ  6 bendera yang dapat mempercantik beranda Anda

Gugus pertama ditemukan oleh James Dunlop pada tahun 1826, yang ia beri nama 538 ton.

Delapan tahun kemudian, pada tahun 1834, konstelasi itu ditemukan kembali oleh John Herschel dan kemudian berganti nama menjadi H 3688.

Baca juga: Sebuah bintang raksasa bersinar di dekat pusat galaksi Bima Sakti, apa itu?

Astronom lain, Paris Bismillah, menemukan kembali gugus bintang pada tahun 1959. Dia mencantumkannya sebagai Don’tsindla1 dan menamakannya Bismillah25.

Terlepas dari sejarah penemuan kembali gugusan bintang yang berwarna-warni ini, hingga tahun 1950-an, NGC 6380 dianggap sebagai gugusan bintang terbuka.

Namun, AD. Thackeray-lah yang kemudian menyadari bahwa gugusan bintang itu benar-benar satu Kelompok Global Atau cluster global.

Saat ini, gugus bintang yang ditemukan kembali oleh Teleskop Hubble diakui secara andal sebagai gugusan global yang paling banyak tersedia dan hanya disebut sebagai NGC6380.

Baca juga: Visi bintang dalam Al-Qur’an, menciptakan bintang untuk perilakunya di akhir zaman