Juni 20, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Instagram mengungkapkan rahasia dan cara kerja mekanismenya

KOMPAS.com – Media sosial sering memanfaatkannya algoritma Untuk menampilkan konten atau Surat Keingintahuan untuk pengguna. Instagram Meski demikian, media sosial ini menggunakan mekanisme untuk menampilkan konten yang relevan kepada penggunanya.

Namun, sulit untuk menebak bagaimana algoritma Instagram bekerja. Sekarang, kepala Instagram Adam Moseri telah memposting satu Blog Ini menjelaskan bagaimana algoritma Instagram mengumpulkan informasi untuk menampilkan konten yang ramah pengguna.

Tidak salah, Moseri mengatakan bahwa Instagram memiliki banyak cara untuk menciptakan pengalaman Instagram yang lebih baik bagi penggunanya.

“Setiap aspek dari aplikasi Instagram Makan, Explore Reels menggunakan algoritme sendiri berdasarkan cara pengguna menggunakannya,” kata Moseri.

“Karena, pengguna biasanya menggunakan cerita Untuk melihat aktivitas kerabatnya. Di sisi lain, Explorer digunakan untuk menemukan hal-hal baru,” kata Moseri.

Moseri mengatakan ada banyak faktor yang memperhitungkan algoritma Instagram untuk menampilkan konten yang relevan. Faktor-faktor ini disebut sebagai “sinyal”.

“Ada ribuan (sinyal). Sebuah posting mencakup waktu bersama, ponsel atau aplikasi web Anda, seberapa sering Anda menyukai video/foto,” kata Moseri.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Informasi, inspirasi dan Intelijen dari Surel Kamu.
Registrasi Surel

Baca juga: Instagram sekarang menunjukkan waktu sebelum cerita menghilang

Bagaimana Instagram Menampilkan Umpan dan Cerita Terkait

Secara garis besar, ada banyak “sinyal” yang dipertimbangkan oleh algoritma Instagram. Secara berurutan, faktor-faktor yang perlu diperhatikan adalah:

1. Informasi tentang konten/posting

Informasi tersebut menunjukkan seberapa populer sebuah postingan di Instagram Seperti, Atau melihat lebih atau tidak.

2. Informasi tentang orang yang membuat postingan

Instagram juga memperhitungkan berapa kali pengguna berinteraksi dengan orang yang membuat postingan selama beberapa minggu terakhir.

Jika orang tersebut dianggap menarik oleh komputer, atau sering berinteraksi dengan pengguna, postingan tersebut juga akan muncul.

3. Fungsi pengguna

Aktivitas pengguna, serta konten yang disukai pengguna, juga menentukan cara kerja algoritma Instagram.

READ  Menanggapi Somasi PDPN VIII di Tanah Ponbes di Meghamendung, Tim Hukum Habib Rezeek: Pernyataan Salah

4. Riwayat interaksi dengan pengguna lain

Jika pengguna sering menyukai atau mengomentari postingan seseorang, postingan orang tersebut akan lebih banyak muncul.

Moseri menambahkan bahwa ini juga untuk menghindari praktik menampilkan postingan yang sama di feed dan story Instagram.

Misalnya, pengguna yang mengupload konten ke feed dan mengupload ulang cerita hanya akan dilihat sekali oleh pengguna lain.

Jika pengguna lain melihat konten dalam cerita, mereka seharusnya tidak melihat konten yang sama dari pengguna yang sama secara kronologis atau di umpan Instagram mereka.

Baca juga: Pengguna Instagram di Indonesia kini bisa menyembunyikan jumlah likes

Menunjukkan bagaimana Instagram menjelajah

Seperti umpan dan cerita, Instagram menggunakan preferensi dan aktivitas pengguna untuk menampilkan konten di Facebook tab Jelajahi.

Misalnya, pengguna baru-baru ini menyukai beberapa foto dari akun tersebut. Instagram kemudian akan melihat pengguna lain menyukai foto Akun A.

Kemudian, Instagram akan mendeteksi akun atau konten pengguna lain yang tertarik dan menunjukkannya kepada Anda.

“Begitu kami menemukan sekelompok foto atau video yang Anda minati, kami akan mengurutkannya berdasarkan seberapa besar Anda tertarik dengan konten tersebut,” kata Moseri.

Ini memungkinkan pengguna untuk melihat konten yang sesuai dengan preferensi mereka bahkan ketika mereka tidak memiliki akses.Mengikuti Akun.

Selain itu, Instagram mempertimbangkan faktor-faktor berikut untuk menampilkan konten Jelajahi yang relevan.

1. Informasi tentang konten/posting

Seperti umpan dan cerita, Instagram menunjukkan seberapa populer konten, yaitu nomor Seperti Dan jumlah tampilan.

2. Riwayat interaksi dengan pengguna lain

Ketika seorang pengguna berinteraksi dengan pengguna lain, itu memberikan gambaran tentang seberapa tertarik pengguna terhadap konten tersebut. Ini adalah salah satu ide Instagram untuk menampilkan konten yang relevan.

3. Fungsi pengguna

READ  Muncul di Konsol Google Play, Spesifikasi untuk Samsung Galaxy A52 4G

Seperti halnya feed dan story dalam menampilkan konten di Explore, Instagram memandang aktivitas pengguna sebagai menyukai, melihat, dan menyimpan.

4. Informasi tentang orang yang membuat postingan

Instagram akan melihat seberapa sering pengguna berinteraksi dengan pengguna lain dalam beberapa waktu terakhir. Ini memungkinkan Instagram untuk menemukan konten yang relevan.

Baca juga: Donald Trump telah diblokir dari Facebook dan Instagram selama 2 tahun

Bagaimana Instagram Merilis Konten Reel Terkait

Seperti Explore, Instagram menampilkan konten yang sesuai dengan preferensi pengguna.Mengikuti Akun Konten yang Diunggah.

Namun, menurut Moseri, konten pada gulungan hanya berfokus pada konten hiburan.

“Kami mensurvei orang dan menanyakan apakah beberapa konten gulungan menghibur atau menyenangkan. Kami belajar. Umpan balik Mereka ada di sana untuk mencari tahu konten apa yang membuat orang senang,” kata Moseri.

Secara berurutan, faktor-faktor yang memperhitungkan algoritma Instagram adalah sebagai berikut:

1. Fungsi pengguna

Konten gulungan Instagram akan melihat apa yang paling disukai pengguna, siapa yang mereka ikuti, dan berapa lama pengguna menonton konten.

2. Riwayat interaksi dengan pengguna lain

Seperti Explore, Instagram mempertimbangkan riwayat kontak pengguna dengan pengguna lain yang mengunggah konten gulungan. Jika Anda sering berinteraksi, Instagram akan mempertimbangkan untuk sering memposting konten dari pengguna tersebut.

3. Informasi tentang isi wadah gulungan

Instagram juga fokus pada konten gulungan konten yang disukai banyak pengguna, seperti suara atau lagu yang digunakan dalam video.

4. Informasi tentang orang yang membuat postingan

Instagram akan melihat popularitas orang yang mengunggah konten gulungan. Ini sangat populer dan konten akan muncul di depan pengguna.

Moseri juga mengatakan bahwa Instagram menggulung konten dengan kualitas gambar dan konten yang rendah. Tanda air, Atau konten resmi politik, partai, atau pemerintah.

Baca juga: Ini adalah tanggapan Instagram atas tuduhan menyembunyikan konten pro-Palestina

READ  Elon Musk membagikan video monyet yang chip otaknya memainkan halaman permainan

“Latih” algoritma Instagram

KOMPAS.com/ Bill Clinton Tutup Teman, Nonaktifkan dan fitur tidak menarik untuk mengajarkan instruksi Instagram.

Meski postingan yang muncul di Instagram dikelola oleh satu algoritme, Moseri menjelaskan bahwa pengguna sebenarnya dapat “mempraktikkan” algoritme tersebut sesuai dengan preferensi mereka.

Pertama, pengguna dapat memilih atau mengurutkan daftar teman dekat di Instagram untuk fitur Stories. Pengguna dapat mengatur daftar tersebut melalui fitur Close Friends yang dapat diakses melalui profil Instagram masing-masing.

Itu bisa melatih Instagram untuk melihat siapa kerabat terdekat Anda, dan akhirnya akan menyesuaikan algoritma untuk menampilkan posting, feed, atau cerita mereka.

Kedua, nonaktifkan postingan atau akun yang menurut Anda tidak pantas atau menarik dengan fitur Nonaktifkan.

Pengguna dapat menonaktifkannya dengan berbagai cara. Untuk menonaktifkan profil, buka profil yang ingin Anda nonaktifkan dan klik tombol “Ikuti” dan pilih “Nonaktifkan”.

Kemudian, pilih apakah konten yang ingin Anda lihat dari pengguna tersebut dapat berupa feed atau cerita.

Baca juga: Cara menghapus banyak komentar sekaligus di Instagram

Pengguna dapat menonaktifkan kiriman di umpan atau cerita. Untuk umpan, mereka mengklik ikon “Tiga Titik” di sudut kanan pos dan memilih “Nonaktifkan”.

Untuk cerita, pengguna cukup mengklik (Tahan) Gelembung Pilih menu “Nonaktifkan” di Cerita dan jendela yang muncul dari pengguna.

Ketiga, Anda dapat menandai atau menjelajahi berbagai postingan di feed dengan memilih menu “Tidak tertarik”. Anda dapat mengakses menu melalui ikon tiga titik di sudut kanan atas setiap posting.

Jika sebuah postingan diberi tag, algoritme Instagram secara singkat mengatakan untuk tidak menampilkan postingan lain yang serupa dengan pengguna tersebut Kompostekno Dari Blog Instagram, Rabu (9/6/2021).