Mei 14, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Kota emas firaun Mesir, yang menghilang 3.000 tahun yang lalu, telah ditemukan …

LUXOR, KOMPAS.com – Arkeolog di dekat Luxor agak pulih Kota emas Sejak dahulu kala firaun Usianya 3.000 tahun, kata petugas Sabtu (10/4/2021).

Pakar yang dulu terkenal Mesir, Zahi Hawass, mengumumkan penemuan itu awal pekan ini Kota emas yang hilang.

Dia mengungkapkan bahwa tempat ini ditemukan di dekat Luxor, rumah raja-raja Lembah yang terkenal.

Baca juga: Arkeolog Mesir menemukan emas berusia 3.000 tahun, banyak perhiasan dan tembikar

Facebook / Screen shot oleh Dr. Zahi Hawas Kota ini diyakini dibangun pada masa pemerintahan Firaun Amenhotep III.

“Kami hanya melihat sebagian kota, tetapi kota ini meluas ke barat dan utara,” kata Hawass AFP, Sabtu (10/4/2021), jelang jumpa pers di kawasan yang kaya akan temuan arkeologi itu.

Betsy Bryan, seorang profesor seni dan arkeologi Mesir di Universitas Johns Hopkins, mengatakan penemuan itu adalah penemuan arkeologi terpenting kedua setelah makam Tutankhamun hampir seabad lalu.

Ditemukan perhiasan emas Firaun yang hilang, serta tembikar, jimat kumbang, dan segel batu bata dari tanah liat Amanhotep III.

Tim memulai penggalian pada bulan September di kuil Rams III dan Amenhotep III dekat Luxor, sekitar 500 km selatan Kairo.

Baca juga: [Biografi Tokoh Dunia] Ramses II, Firaun Mesir yang memerintah selama 66 tahun

Sebuah foto bertanggal 10 April 2021 menunjukkan seorang pekerja membawa pot yang ditemukan di Kota Emas Firaun Mesir.  Julukan The Rise of Aden didirikan pada masa pemerintahan Amanhotep III dan menghilang 3.000 tahun yang lalu.AFP PHOTO / KHALED DESOUKI Sebuah foto bertanggal 10 April 2021 menunjukkan seorang pekerja membawa pot yang ditemukan di Kota Emas Firaun Mesir. Julukan The Rise of Aden didirikan pada masa pemerintahan Amanhotep III dan menghilang 3.000 tahun yang lalu.

Amenhotep III menerima sebuah kerajaan yang membentang dari Sungai Efrat hingga Sudan di Irak dan Suriah modern. Menurut sejarawan kuno dia meninggal pada 1354 SM.

READ  Menghilangkan Jerawat, 4 Manfaat Kuning Untuk Wajah Disini

Dia memerintah selama hampir 40 tahun. Masa jabatannya terkenal karena kekayaan dan kemewahan bangunannya.

Salah satunya adalah Colonci of Memnon, dua patung batu besar di dekat Luxor yang menggambarkan Amenhotep III dan istrinya.

“Bukan hanya kami – kami dapat menemukan kegiatan ekonomi, bengkel dan kompor,” kata Mostaba Waziri, ketua Dewan Kuno Mesir pada hari Sabtu.

Sejak pengumuman penemuan Kota Emas Firaun, beberapa ahli telah menyangkal bahwa tim Hawass berhasil, sementara yang lain gagal menemukannya.

Pakar Mesir Tarek Farak memposting di Facebook pada Jumat (9/4/2021) bahwa daerah tersebut pertama kali digali 100 tahun lalu oleh tim dari New York Metropolitan Museum.

Namun Waziri menolak permintaan tersebut, dengan mengatakan penggalian sebelumnya sedang dilakukan lebih jauh ke selatan situs tersebut.

Baca juga: 22 mumi Mesir berbaris melalui Kairo seperti bangsawan dalam prosesi besar