April 20, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Peta topografi.

Terungkap, Mars awalnya adalah planet biru

Sekitar empat miliar tahun yang lalu, Bumi Dan Selasa Masih muda, hangat dan lembab. Jika tidak ada planet kembar di tata surya, mereka pasti “saudara dan saudari”. Semua air di Mars telah menghilang sejak pembentukan planet.

Planet dan astrolog menduga bahwa air di atmosfer akan berubah menjadi oksigen dan hidrogen dan unsur hidrogen akan menghilang ke luar angkasa. Jika sampel pernah mengandung air di Mars, itu menunjukkan bahwa sisanya saat ini terperangkap dalam mineral di usus planet merah.

Saat ini Mars yang dikenal dengan Planet Merah tampak seperti planet mati. Permukaannya kering dan dingin, di bawah titik beku, tidak lembab.

Beberapa ahli geologi menduga bahwa air laut yang pernah menutupi Mars masih tersisa, namun kini terperangkap di permukaan bumi.

Sebuah studi oleh Dr. Eva Scheller dan koleganya di California Institute of Technology menyimpulkan bahwa sebagian besar air di Mars sekarang disimpan sebagai molekul di permukaan planet.

Jika demikian, dapatkah air yang tersimpan di permukaan Mars suatu hari nanti membantu manusia untuk hidup di sana?

Menurut Dr. Eva, hal ini bergantung pada struktur kristal batuan. Struktur tanah liat, misalnya, kehilangan kandungan airnya pada suhu sekitar 400 C. Hanya dengan begitu kami dapat mengumpulkan dan membekukan gas cair.

“Tapi jumlah airnya sangat kecil, jadi kita harus memanaskan batu yang banyak untuk mendapatkan air lebih banyak,” jelasnya.

Dunia air Planet Cekungan Eridania di belahan selatan Mars dipercaya memiliki luas permukaan 800 km dengan kedalaman 1 km 3,7 miliar tahun lalu.

Dipersembahkan oleh: NASA

Air yang mengisi lautan Mars dan Bumi diperkirakan berasal dari usus planet yang dikirim oleh komet dan dari sisa-sisa benda langit yang disebabkan oleh pembentukan tata surya. Letusan gunung berapi tersebut kemudian memicu uap air di atmosfer planet tersebut.

READ  LAPAN meluncurkan roket RX450-5, apa tujuannya? Semua halaman

Planet dan astrolog memiliki gambaran tentang berapa banyak air yang ada di Mars pada suatu waktu setelah menjelajahi aspek-aspek seperti bentuk pantai kuno dan kedalaman lapisan.

Ketika masih ada air di Mars – termasuk uap air di atmosfernya – maka perhitungan didistribusikan secara merata ke seluruh permukaan planet, memperkirakan bahwa lautan di planet ini memiliki kedalaman 100 hingga 1.500 meter.

Jika perhitungan serupa telah dibuat sekarang, sebagian besar kutub planet ini adalah es es, dengan samudra hanya pada kedalaman 20 hingga 40 meter.

Jadi, kemana perginya sebagian besar air di planet ini?

Ada dua bagian penjelasannya. Pertama, uap di atmosfer bagian atas terurai menjadi hidrogen dan oksigen, dan hidrogen yang lebih ringan diangkut ke luar angkasa.

Proses seperti itu berlanjut hari ini. Pesawat ruang angkasa Maven dan Mars Express mengukur laju aliran hidrogen, yang tampaknya berubah seiring musim dan badai debu.

“Melihat kejadian ini, kami secara pasti menyimpulkan bahwa lepasnya elemen atmosfer ke luar angkasa menjadi penyebab hilangnya air di sana,” jelas Dr. Eva.

Tetapi hilangnya kandungan air yang mentransfer unsur oksigen dan hidrogen ke luar angkasa akan mencakup jarak maksimum 240 meter dari kedalaman lautan utama Mars.