Januari 25, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Ular baru ditemukan di Filipina, ular kecil yang berkembang biak cacing tanah

GREGET.co.id – Ilmuwan Amerika Jeff Weinell, asisten peneliti pascasarjana di Institut Keanekaragaman Hayati dan Museum Sejarah Alam di Universitas Kansas, telah menemukan jenis ular baru di Filipina.

Penemuan ini dibuat secara tidak sengaja. Dimulai dengan penelitian menggunakan tiga model ular yang dilindungi.

Menurut jurnal yang diterbitkan oleh Gobia, Weinel dan rekan-rekannya tertarik membaca tentang ular dari kelompok ras semu.

Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode analisis DNA dan CT scan untuk melihat struktur tulang ular.

Jenis baru ular Levitonius

Tetapi sebaliknya mereka menemukan struktur kerangka yang sedikit berbeda.

Dalam penelitian disebutkan bahwa ular tersebut tidak termasuk dalam kelompok pseudoraptyan.

Dari hasil penelitian spesies baru, ular memiliki panjang tubuh maksimal 6,7 inci atau sekitar 17 cm, tiga hingga empat kali ukuran kerabat terdekatnya, pseudorapty.

Tidak hanya itu, spesies yang lebih baru diketahui memiliki sangat sedikit vertebrata dengan tengkorak panjang dan pendek.

Ular tersebut memiliki sisik warna-warni dan memakan cacing tanah sebagai makanan utamanya.

Veinel dan timnya menyebut ketiga ular itu Levitonius miras dan mereka termasuk dalam genus Levitonius.

Peneliti ular Alan E. telah terlibat dalam penelitian ular di Filipina selama beberapa dekade. Levitan dikatakan telah menginspirasi nama tersebut.

READ  Habib Risik Shihab Positive Govt-19, FBI mengatakan demikian